“si kudis, si botak & si buta”; Kisah Cerita oleh Rasulullah s.a.w

Assalamualaikum sahabat & readers~!😉

 

24august 2011; 24 Ramadan telah berlalu.

Alhamdulillah hari ini sudah 24 hari kita berpuasa di bulan yg penuh kemuliaan ini. Sedar tak sedar kita telah menghampiri ke penghujung bln Ramadan. Kesibukan menyiapkan persiapan hari raya semakin menjadi bualan, ditambah pula pengagihan kuih raya semakin merancak sblm ramai yg bercuti pjg. Aku berharap disamping keseronokan menjelang hari raya Aidilfitri nanti, peluang2 menikmati Ramadan di penghujung bulan ini TAK diabaikan. Harapnya kekusyukan kita semakin meningkat dan keinsafan kita semakin menebal.

 

Hari ini aku terpanggil utk berkongsi sebuah cerita dgn sume. Kisah ini amat popular, dan aku pasti ada dlm kalangan kita tahu tentang jalan ceritanya. Aku berharap dgn perkongsian cerita ini, dptlah kita bermuhasabah diri dan menjadikan ia satu iktibar akan kebesaran Allah.

 

Rasulullah s.a.w menceritakan suatu kisah kepada para sahabatnya. Kisah penuh hikmah ini, dicatat oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim di dalam kitab sahih mereka (Bukhari no. 3464 dan Muslim no. 2964).

Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi SAW pernah bercerita:

Dahulu ada tiga orang Bani Israil yang masing-masing menderita suatu penyakit. Orang pertama diserang penyakit kudis di seluruh tubuhnya, orang kedua tidak memiliki sehelai rambut pun di kepalanya (botak) dan orang ketiga menderita cacat pada matanya sehingga tidak boleh melihat (buta).

Allah ingin menguji mereka dengan mengutus seorang malaikat-Nya.

Malaikat pun mendatangi orang pertama seraya bertanya: “Apakah yang paling anda inginkan?” Jawabnya: “Warna dan kulit yang indah serta hilangnya seluruh cacat di tubuhku yang membuat manusia menjauhiku.” Malaikat lalu mengusapnya sehingga kecacatan dikulitnya hilang dan berganti warna kulit yg indah. Malaikat lalu bertanya lagi: “Binatang (ternak) apa yang paling anda inginkan?” Jawabnya:“Unta…” Lantas dia pun diberi unta yg sedang bunting dan malaikat berdoa: “Semoga Allah memberkatimu dengan binatang itu.”

Seterusnya malaikat mendatangi orang yang botak dan bertanya: “Apakah yang paling anda inginkan?” Jawabnya: “Rambut yang indah serta hilangnya seluruh kecacatan yang membuat manusia lari dariku.” Malaikat lalu mengusapnya sehingga kecacatan di kepalanya hilang dan diberi rambut yang indah. Malaikat lalu bertanya lagi: “Binatang apa yang paling anda sukai?” Jawabnya: “Sapi.” Lalu dia pun diberi seekor sapi bunting. Kemudian malaikat berdoa: “Semoga Allah memberkatimu dengan binatang tersebut.”

Kemudian malaikat mendatangi orang yang ketiga (si buta) dengan pertanyaan yang sama: Apakah sesuatu yang paling anda inginkan?” Jawabnya: “Semoga Allah menyembuhkan mataku hingga aku dapat melihat.” Malaikat lalu mengusapnya sehingga dia dapat melihat. Malaikat lalu bertanya lagi: “Binatang apa yang paling anda inginkan?” Jawabnya: “Kambing.” Lantas dia pun diberi kambing bunting dan malaikat berdoa: “Semoga Allah memberkatimu dengan binatang itu.”

Waktu terus berputar, hari silih berganti, bulan berganti terus berjalan dan tahun-tahun terus berlalu. Ternakan mereka semakin berkembang biak dan bertambah banyak, sehingga masing-masing mempunyai sebuah lembah yang dipergunakan untuk menggembala ternakan masing-masing. Lembah unta, lembah sapi dan lembah kambing.

Kini tiba saatnya bagi Allah untuk menguji mereka. Malaikat kembali mendatangi orang pertama yang kini adalah orang kaya dan tidak lagi berkudis. Malaikat tersebut datang dengan wujud dan keadaan orang tersebut sebelum jadi kaya, iaitu seorang yang miskin lagi berkudis. Kemudian mengatakan: “Saya seorang miskin yang kehabisan bekal dalam perjalanan. Hari ini tiada yang dapat menolong diri saya kecuali Allah, kemudian tuan. Saya memohon kepada tuan yang telah dikurniai kulit yang indah supaya berkenan kiranya memberi harta demi meneruskan perjalanan saya.”

Si kudis menjawab: “Tidak, keperluanku yang lain masih banyak.” Malaikat berkata: “Dulu seperti saya pernah mengenal tuan. Bukankah dahulunya tuan adalah seorang yang berkudis lalu Allah sembuhkan dan dahulu tuan adalah seorang yang fakir lalu Allah cukupkan?” Dia menjawab: “Harta ini adalah harta warisan nenek moyang sejak dulu.” Kata Malaikat: “Jikalau tuan berdusta, maka Allah akan merubah tuan seperti keadaan dahulu.”

Berikutnya malaikat mendatangi orang kedua. Malaikat itu menyerupai wujudnya ketika masih miskin dan botak dahulu, seraya mengajukan permintaan yg serupa dengan orang pertama tadi. Jawapan yang diperoleh pun tidak berbeza dengan jawapan orang pertama. Akhirnya Malaikat berkata: “Jikalau tuan berdusta, maka Allah akan merubah tuan seperti keadaan dahulu.”

Malaikat kemudian mendatangi orang ketiga dengan rupa seorang buta yang miskin seraya mengatakan: “Saya orang miskin yang kehabisan bekal dalam perjalanan. Hari ini tiada yang dapat menolong diri saya kecuali Allah, kemudian tuan. Saya memohon kepada tuan yang telah disembuhkan oleh Allah untuk berkenan kiranya memberi saya sedikit harta demi meneruskan perjalanan saya ini.”

Jawab si buta: “Dahulu aku adalah seorang yang buta, kemudian Allah menyembuhkanku. Maka ambillah apa saja dan berapapun yang anda mahu dan tinggalkan yang anda tidak suka. Demi Allah, saya tidak merasa keberatan bila anda mengambil sesuatu untuk Allah.”

Malaikat menjawab: “Tahanlah hartamu, ambillah kembali. Sesungguhnya kalian sedang diuji. Allah telah meredhaimu dan murka kepada saudaramu.”

Si buta dengan ikhlas hati memberikan hartanya kepada malaikat tersebut yang dalam pandangannya adalah seorang yang memerlukan bantuan. Maka Allah memberkatinya dan dia tetap memiliki hartanya. Berbeza halnya dengan kedua rakannya dahulu yang ternyata berubah menjadi bakhil. Setelah berubah menjadi orang kaya dan berkedudukan, keduanya lupa kewajipan mereka, iaitu bersyukur kepada Allah dan memberikan hak orang lain yang juga memerlukan bantuan. Maka akhirnya keadaan mereka dikembalikan sebagaimana dahulu.

 

Subhanallah. Sempena Ramadan pd tahun ini, bersamalah kita mengambil pengajaran di atas cerita yg aku kongsikan ini. Janganlah kita sombong dan takbur dgn segala kelapangan yg kita perolehi. Semoga segala apa yg kita perolehi adalah drp nikmat yg diberkati Allah dan hendaklah kita BERSYUKUR atas segala pemberian ini.

Ingatlah…kpd kengkawan yg masih belom menunaikan kewajipan ZAKAT, jgn leka dan lalai. Semoga segala rezeki dan nikmat yg kita perolehi hari ini dpt kita manfaatkan kita ke arah kebaikan di dunia & di akhirat kelak. Wal’allahualam.

 

😎 bersama nikmati Ramadan 1432H~!

…bila aku rajin menulis (“,)

About yanchor

I’m a person with extra.ordinary passion! ...wherever you go, go with all your h.e.a.r.t.!

Posted on August 24, 2011, in story | kisah and tagged , , , . Bookmark the permalink. 4 Comments.

  1. terima kasih atas perkongsian🙂

  2. Bagus2…klu ble, perkongsian seperti ini tidak tehenti di sepanjang Ramadhan aje K.CHEK, usaha anda d sokong penuh. Sesungguhnya org yg hebat adalah org yang nampak nikmat dlm sesuatu kebaikan tetapi org yg lebih hebat adalah org yang nampak kebaikan dlm sesuatu keburukan….

    • TQ abg afzan yg slalu drop by here. InsyaAllah…sy akan cuba berkongsi sesuatu yg mendatangkan manfaat utk kita semua. Ia adalah utk diri saya & sahabat pembaca semua. Ilmu yg sedikit dikongsi, ia akan ditambahi lagi oleh Allah. InsyaAllah😀

Comment please ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: