Cerita aku; Rasulullah s.a.w. & pengemis

Assalamualaikum sahabat and readers~!

 

24jan 2012; …aku sayang Rasulullah s.a.w.🙂

 

Sempena hari peringatan Maulidur Rasul 1434H, aku terpanggil utk berkongsi cerita tentang hebatnya Rasulullah s.a.w. sbg role model kita. Begitu banyak kisah hidup baginda dipahat menjadi sejarah agung yg tak mungkin kita lupakan. Di kesempatan ini, mari kita renungkan kembali sebuah kisah baginda dengan seorang pengemis Yahudi..

 

Aku pasti ramai yg pernah mendengar or membaca tentang kisah ini, namun tak salah utk aku coretkan di sini. Ia utk memanfaatkan diri aku (& kamu jugak!).

 

“Wahai saudaraku, jangan engkau dekati Muhammad. Dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir. Apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya.” kata seorang pengemis Yahudi yang buta di suatu sudut pasar Madinah al-Munawwarah.

 

Ungkapan tersebut dilontarkan oleh si pengemis yg cukup benci dgn Baginda s.a.w. Setiap saat, pengemis itu tak henti-henti menghamburkan kata-kata kesat tersebut di hadapan semua yg mengunjungi pasar itu. Berbeza pula dgn tindakan Baginda s.a.w. Setiap pagi, Baginda s.a.w. mendatanginya dgn membawa makanan. Tanpa berkata walau sepatah pun, Rasulullah s.a.w. menyuapi makanan ke mulut pengemis itu. Rutin harian Rasulullah s.a.w ini dilakukan sehinggalah menjelang ajal Baginda s.a.w.

 

Setelah Rasulullah s.a.w. wafat, maka tiada lagi orang yg menyuapi makanan kpd pengemis tersebut sebagaimana kebiasaan. Bersendiri si pengemis tanpa ada yg menemaninya utk merasa sesuap makanan.

Suatu hari, Abu Bakar r.a, mengunjungi rumah anaknya Aishah.

 

“Wahai anakku, masih adakah lagi sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan?” tanya Abu Bakar.

“Wahai ayahku, engkau adalah seorang ahli sunnah. Hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan melainkan satu sunnah sahaja.” ujar Aisyah menjawab pertanyaan ayahnya.

“Apakah itu?” tanya Abu Bakar.

Aisyah menjawab pertanyaan ayahnya, “Setiap pagi Rasulullah s.a.w. selalu pergi ke hujung pasar dengan membawa makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada di sana.”

 

Keesokan harinya Abu Bakar r.a. ke pasar tersebut dgn membawa makanan utk diberikan kpd pengemis itu. Abu Bakar r.a. mendatangi pengemis itu lantas memberi makanan itu kepadanya. Ketika Abu Bakar mula menyuap makanan kpd pengemis tersebut, si pengemis marah sambil berteriak,

 

“Siapakah kamu?”

“Aku orang yang biasa” ujar Abu Bakar membalas pertanyaan si pengemis.

“Bukan! engkau bukanlah orang biasa yang mendatangiku. Apabila dia datang kepadaku, tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yg biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tetapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya. Setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri”  pengemis itu melanjutkan perkataannya berkenaan orang yang biasa menyuapinya kepada Abu Bakar r.a.

Abu Bakar r.a. tidak dapat menahan air mata kerinduannya terhadap Rasulullah s.a.w. Abu Bakar r.a. menangis sambil berkata kepada pengemis itu, “Aku memang bukan orang yang biasa datang menyuapimu makanan. Aku adalah salah seorang daripada sahabatnya. Orang mulia yang selalu berbuat baik kepadamu itu telah tiada. Dia adalah Muhammad, utusan Allah s.w.t.”

 

Abu Bakar r.a. menceritakan perkara yg sebenarnya kpd si pengemis.

Setelah mendengar cerita Abu Bakar r.a., pengemis tersebut sambil menangis berkata, “Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, dia tidak pernah memarahiku sedikitpun, dia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, dia begitu mulia.”

Selepas meluahkan segala kekesalannya, pengemis Yahudi tersebut akhirnya melafazkan syahadah di hadapan Abu Bakar r.a.

 

SUBHANALLAH.

 

“Sesungguhnya aku diutuskan hanyalah untuk menyempurnakan akhlak yang mulia”
(Hadith Sahih yg diriwayatkan oleh Malik, Ahmad, Hakim, At-Tabrani dan Bukhari)

 

Sesungguhnya budi pekerti yg baik dan sempurna itu hanyalah ada pada junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. Baginda s.a.w. walaupun cukup mengetahui pengemis buta itu selalu menghamburkan kata-kata yang menghina Baginda s.a.w., Baginda s.a.w tetap memperlakukan pengemis tersebut dengan akhlak yang baik dan terpuji.

 

Sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w, kita seharusnya mengambil pengajaran di sebalik kisah kasih yg telah ditunjukkan oleh Baginda. Walaupun kita tak mampu utk mengikuti keseluruhan sunnah Baginda s.a.w, tiada alasan utk kita tak berusaha meneladani sedikit sebanyak sunnah Baginda s.a.w.

 

Jadilah kita seorang yg berbuat baik. Bersamalah kita mencontohi Rasulullah s.a.w.

Happy reading~!

…bila aku rajin menulis (“,)

About yanchor

I’m a person with extra.ordinary passion! ...wherever you go, go with all your h.e.a.r.t.!

Posted on January 24, 2013, in story | kisah and tagged , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Comment please ;)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: